Permulaan Seorang Pelajar Spm.



" Aku dah tak tahan, kelas terlampau banyak."

Aku terdiam seribu bahasa.

" Masa aku tak cukup. Aku penat. Baju aku tak sempat
nak basuh. Kelas pagi sehinggan ke malam buat masa aku
tak terurus. "

Aku masih berdiam diri. Ada orang dia hanya perlukan telinga
untuk mendengar luahan ketidakpuasan hatinya.
Aku terus mendengar.

" Aku manusia. Bukannya robot yang boleh diprogramkan
seperti di kilang. Aku punya hati. Punya perasaan.

Mengapakah cikgu tidak berfikir sedemikian ? "

" Bukankah kejayaang yang cemerlang itu datang dari
usaha gigih, datang dari usaha yang berlipat kali ganda, 
datang dari usaha yang tidak kenal penat dan letih ? ",
aku memberikan pendapat.

" Bukankah alim ulama zaman dahulu bersengkang mata tidak tidur pada waktu malam, dan
 hasilnya dapat kita lihat  sendiri, lahirlah imam imam dengan mazhab yang mana semua umat
 Islam di seluruh pelusuk dunia berpegang padanya. "

" Tapi ujian kita sekarang tak sesuai dengan umur kita. Kita masih muda. Baru 17 tahun. "

" Ujian yang hebat untuk orang yang hebat. Allah tak akan uji hambanya melainkan kita dapat
menanggungnya. "

Aku lihat, dia termenung. Barangkali sedang memikirkan perkara yang dibincangkan sebentar tadi.

" Aku penat. Terlampau penat mengejar dunia. Terlampau penat mengejar kejayaan dunia ",
katanya sayu.

" Benar, aku juga penat. Tapi pengorbanan kita terlampau sedikit, berbanding guru guru kita ",
aku cuba untukmenenangkannya.

" Maksudnya ? "

" Guru guru kita lebih penat jika dibandingkan dengan kita. Mereka perlu menyiapkan modul untuk
 kegunaan kita, menyediakan bahan persediaan untuk mengajar, perlu meninggalkan anak anak
tercinta di rumah, perlu berbicara sepanjang kelas. Kita ? Hanya perlu hadir ke kelas dan duduk
mendengar apa yang dikatakan oleh cikgu. Siapa kita untuk merungut ? "

Diam. Angin sepoi sepoi bahasa bertiup. Pemandangan matahari terbenam dari aras tiga ini
begitu menakjubkan.

Benar. Tidak salah untuk merungut. Tetapi ingatlah, ada yang lebih susah dari kita, ada yang lebih
memerlukan dari kita, ada yang lebih dhaif dari kita, ada yang lebih penat dari kita di luar sana.
Untuk hadapi hari esok yang lebih bahagia, kita perlu kuat.

Terima kasih cikgu ;')

My Story Is Base On The True One

1 comment:

Luqman Hakim said...

penat bebenor.. banyak typo tu hahaha

Post a Comment

Celoteh Anda Di Sini! :D